Seputar Workshop ICT 2007

Sebagai penjabaran Undang-Undang Nomor 20 tahun 2006 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pemerintah tela mengeluarkan Peratuan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.


Pada dasarnya Standar Nasional Pendidikan adalah kriteria minimal tantang sistem pendidkan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Standar Nasional Pendidikan memuat kriteria minimal tentang komponen pendidikan yang memungkinkan setiap jenjang dan jalur pendidikan untuk mengembangkan pendidikan secara optimal sesuai dengan karakteristik dan kekhasan programnya. Lingkup Standar Nasional Pendidikan meliputi standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar penilaian pendidikan. Selain itu, standar nasional pendidikan juga dimaksudkan sebagai perangkat untuk mendorong terwujudnya transparansi dan akuntabilitas publik dalam penyelenggaraan sistem pendidikan nasional.

Salah satu implikasi dari Peraturan Pemerintah tersebut adalah Pemerintah berkepentingan untuk melakukan pemetaan sekolah/madrasah dengan melakukan pengkategorian sekolah khususnya di SMA berdasarkan tingkat terpenuhinya Standar Nasional Pendidikan. Pengkategorian sekolah/madrasah dilakukan dalam kategori standar, mandiri dan bertaraf internasional, keunggulan lokal. Menindaklanjuti kebijakan pengkategorian tersebut, Direktorat Pembinaan SMA pada tahun anggaran 2007 memprogramkan rintisan Sekolah Kategori Mandiri (SKM) di 440 SMA yang tersebar di 32 Provinsi. Sekolah Kategori Mandiri adalah sekolah yang telah memenuhi atau hampir memenuhi Standar Nasional Pendidikan, dan wajib menerapkan sistem Satuan Kredit Semester (SKS).

Disamping kebijakan rintisan Sekolah Kategori Mandiri tersebut di atas, sesuai UU Nomor 20 tentang Sistem Pendidikan Nasional pasal 50, ayat (5) tentang pendidikan berbasis keunggulan lokal, Direktorat Pembinaan SMA pada tahun anggaran 2007 juga memprogramkan rintisan Pendidikan Berbasis keunggulan Lokal (PBKL) disejumlah SMA.

Terhadap sekolah yang menjadi sasaran kedua program rintisan tersebut di atas, Dit. Pembinaan SMA memberikan pembinaan dalam bentuk peningkatan kemampuan tenaga pendidik dalam mengembangkan bahan ajar dan bahan ujian berbasis TIK. Dalam rangka mempersiapkan kegiatan pengembangan bahan ajar dan bahan ujian berbasis TIK perlu disiapkan

Iklan

6 Replies to “Seputar Workshop ICT 2007”

  1. Pad budi, tolong kirimkan file Pengembangan bahan ajar dan bahan ujian berbasis tik di ever green 4 juli s.d. 23 juni 2007.
    Kebetulan saya akan melatih guru untuk tingkat dan propinsi mulai dari tanggal 1 s.d. 30 Nopember 2007.

    Rusdan
    Mataram-NTB

  2. salam Kenal semua..
    dear pak rusdan..
    maunya bahan Presentasinya ya pak..?
    hmm gimana ya..?
    file presentasinya saya gak ada pak..
    waktu itu di minta ama buk diah dan pak U.Rahmat, katanya udah di server..
    eh pas di liat diserver ngak ada..
    kan waktu itu kita angkatan pertama pak..
    so kayaknya servernya masih banyak masalah..
    jadi idup mati gitu..

    kalo File hasil workshop,saya sedot sekitar 8 GB. gak mungkin di Upload di Inet pak..
    harap maklum..
    ==================================
    buat pak makmun.. salam kenal ya..
    Blog wordpress nya keren juga..
    🙂
    =================================
    pak Bahtiar.. Seep senior..!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s